Menara Angin

Memang terkadang berfikir untuk memutar waktu lebih cepat ke depan itu membuat aku bener-bener nggak betah dengan keadaan yang sekarang. Yaaahh, hidup di kelilingi dengan sesama jenis juga sedikit membuat risih dan jijik. Keadaan di sekitar pun tampak gersang, berbeda jika ada seseorang yang lemah lembut berada di sini untuk merawat dan memperindah semuanya.

menara angin

“Wooii !!! sore-sore gini masih ngelamun aja loe.”

“Arrggghh, loe lagi loe lagi.”

“Teruuusss… Loe mau nya siapa lagi yang nyadarin loe dari lamunan loe? Lel… Lal… Siapa tuhh cewek asrama sebelah yang loe demenin tuhh ?”

“LI-A-NA.” Aku sebutin dengan senyum khayalan tentang wajah Liana yang super anggun dan cantik J

“Yeee, ngayal lagi ni bocah.”

“Ngapain si loe Ken gangguin gue aja, bukannya mandi sono !!”

Okay gue pergi deh kalo gitu, padahal tadi gue mau ngasih info tentang asrama sebelah” Kendy ngegrutu sambil jalan keluar.

Stop ! Stop ! Sobat gue yang paling baek, and ganteng sedunia, apa infonya ?”

“Ada maunya aja, baru deh muji-muji. Besok gue diutus Pak Kodir buat nganterin berkas ke guru pembimbing asrama putri. Loe mau ikut nggak ?”

“Begok loe ! gitu aja nanya, jelas mau lah”

♂♂♂

Emang bener nih kata guru Ariestoteles, aku memang nggak bisa nemuin bunga lain yang lebih indah dari Liana meski di taman bunga sekalipun. Ini kedua kalinya aku ngliat dia dan yang kedua kalinya juga aku ngerasa nggak berdarah, walau cuma ngliat dari kejauhan indahnya tetep aja nusuk ke jantung. Ciee ela, sejak kapan aku jadi puitis gini. Hahaha…

“Boy, gue udah dapet nih nomer HP-nya Liana anak XII IPS-1. Nama lengkapnya tuh Liana Pradita. Dia juara umum di kelas IPS, dia juga anak OSIS and bokapnya salah satu pengusaha tajir di kota ini. Ada yang mau ditanya lagi?”

“Waahh, thank you banget deh Ken. Loe tuh emang sahabat terbaek gue dehh. Nomer HP-nya aja uda cukup buat gue, kalo soal dia tajir itu mah bonus.”

♀♀♀

Ringtone HP-ku Katy Perry-California Gurls terdengar beberapa kali malam ini, males sih tp penasaran juga nih.

“Hallo ! Ni siapa ?”

“Ha’… Hai, Liana. Aku Boy, anak asrama sebelah”

Okay, what can I do for you ?

“Hmmm… Boleh nggak kalo aku bilang aku pengen kenal kamu lebih deket lagi ?”

“Hahaha… Kok agak horror nih aku dengernya”

“Emang horror, jantungku hampir copot nih buat ngucapin kata-kata itu aja.”

Aku bener-bener nemuin cowok aneh malem ini, baru kali ini aku kenal sama cowok yang mau ngakuin ke-kikukan nya. Tapi lucu juga sih, nggak kayak cowok-cowok lain yang ganjen tapi sok ganteng and sok cool gitu.

Sejak malem itu kami mulai deket dan berhubungan intensif setiap harinya, kayak berasa pacaran gitu deh. Hehe J

♀♀♀

“Hei, Dit.”

“Hei, Li’. Baru aja gue dari kelas XII-IPS1 nyariin loe buat ngasiin laporan keuangan dari hasil lomba kemaren.” Cerocos sahabatku dari kelas X yang anggun abis, tapi sayang kami beda jurusan jadi nggak sekelas lagi.

Okay. Eh, Dit aku mau curhat nih.”

“Curhat aja Li.”

“Bebarapa waktu ini aku deket sama anak asrama putra, anaknya enak sih diajak ngomong tapi nggak tau deh aslinya gimana?”

“Aduhh Li’ kalo sampe Bu’Retno tau gimana?”

“Ya, jangan sampe tau lah tu si perawan tua. Bisa mampus nih kalo dia tau ada siswi yang berhubungan sama anak asrama putra.”

♂♂♂

Mungkin suasana di asrama ini belum berubah, tapi tentunya suasana hatiku dalam beberapa bulan terakhir udah jauh lebih berwarna. Liana, cewek yang aku suka dari pertemuan sekilas, ternyata cewek yang asik buat diajak sharing meski gaya bicaranya nggak seanggun penampilannya.

Dan cewek idaman itu sudah menjadi milikku.

Kami nggak mentingin pertemuan sebagai alasan buat ngehambat hubungan ini, yang jelas kami cocok satu sama lain. Di saat kelulusan nanti lah waktu yang tepat sebagai moment pertemuan kami.

♀♀♀

“Hai, Dita’ ! Kamu makin anggun deh pake kebayak ping.”

“ Makasih Li’, kamu juga kliatan anggun hari ini.”

“Iya nihh, nggak kayak biasanya ya ? Haha. Dit, hari ini acara perpisahan. Nggak nyangka ternyata udah tujuh bulan aku berhubungan sama dia, dan hari ini aku bakal ketemu sama dia.”

“Waahh, selamet ya Li’ aku ikut seneng dengernya.”

“Aku gemeteran tau nggak sihh?! Dia sms nih, bilang kalo bentar lagi bakal nyamperin kita di sini. Ya aku nggak tau muka dia, cuma dia yang tau aku.”

“Jangan gugup ya, entar anggun nya ilang loh.”

Huuuhh… Rasanya jantungku uda keluar dari peredarannya, gimana ya tampang  cowok yang uda nyuri hati aku kayak gini ? jangan-jangan… Iiihh, amit-amit. Semoga ganteng deh.”

“Haii, Liana.”

“Haii. Kok bisa tau nama aku?”

“Iya dong, aku Boy.”

Boy ??? Dia Boy ??? Tapi kenapa dia malah nyamperin Dita bukan aku ???

“Boy ???”

“Iya aku Boy. Kamu temennya Liana ya ? Boleh tau nama kamu?”

“Aku Liana Pradita, cewek yang selama ini berhubungan sama kamu. Oh My God, aku ngerti sekarang. Ini salah, cewek yang sebenernya kamu suka dari awal itu bukan aku tapi Liana Andhita, sahabatku.”

“Apaaa ??? Jadi ???”

Aku nggak tau apa yang harusnya aku lakuin, tapi ini bener-bener kesalahan. Dan aku telah jatuh cinta pada cowok yang salah. Yang ku pilih adalah lari.

♂♂♂

“Gue bingung Ken, Gue nggak tau apa yang harus Gue lakuin ?”

Sory Boy, ini gara-gara gue salah ngasih informasi.”

“Nggak Ken, ini sepenuhnya salah gue. Cuma bermodalkan ngliat name tag sekilas dan ruang kelas yang dimasukinnya, dengan PD nya gue deketin cewek yang baek dan gue nyakitin dia Ken.”

“Gini aja deh Boy, kenapa loe nggak milih salah satu dari mereka ? Loe pilih dengan hati loe, bukan dengan mata loe. Besok malem anak-anak asrama putra-putri bakal ngadain perpisahan pribadi di kafe, gue bakal pastiin kedua Liana itu bakal dateng.”

♂♂♂

“Minta waktunya sebentar temen-temen, gue pengen ngungkapin perasaan gue di depan kalian semua. Di sana kalian berdua berdiri, sebelumnya aku minta maaf pada kalian berdua. Aku mengagumi sosok anggun yang pertama kali ku jumpai kala itu, berusaha mencari tahu tentangnya, hingga kesalahan terjadi pada hati yang menyakiti perasaan wanita lain. Hari ini aku yakin dengan pilihanku pada mu, dan ku harap kamu mau menerima ku, ku sungguh mencintaimu, Liana Pradita.”

♀♀♀

Mungkin waktu yang menyakitkan itu tidak cukup untuk menghapuskan perasaan ku pada Boy, tapi moment yang indah ini sudah cukup untuk lebih memperkokoh cinta kami berdua. Karena cinta bukan soal indah, tapi cinta soal rasa ♥♥

Oleh : Cya Fatih


Pernah menuliskan salah satunya?

menara angin (3), Cerpen cinta anak baru di sekolah baru yang anak ny ganteng tajir cool dan populer (1), cerpen cinta sesama wanita (1), pengen kenal kamu ni (1), 

2 Responses to “Menara Angin”
  1. Didin Supriatna 24/06/2012
  2. dinda 23/06/2012

Leave a Reply