Nikah??? Loe Fikir Gampang!!

Cerita pendek ini  mengemas secara singkat adat perkawinan daerah Kayuagung, salah satu daerah di Provinsi Sumatera Selatan.

“Aku harus segera nikah, Mei”
“Heh ! Kamu gila ya Ron ??? Masa depan kita tuh masih panjang, kita baru lulus SMA berapa bulan yang lalu, kamu fikirin juga tuh k”Iya, Mei. Tapi aku bener-bener udaaaahhh….”
“Please, jangan bilang kalo kamu uda nggak virgin lagi !”
“Entahlah, aku juga nggak yakin… Tapi yang jelas aku harus segera nikah Mei”

cerpen remajaRona udah bener-bener nggak tahan buat ngebendung air matanya, Meilinda pun nggak tega buat adu argument lagi dan langsung memeluk Rona juga ikut nangis.

“Sory Mei, aku harus pergi. Makasih kamu dah jadi sahabat yang baik udah dengerin curhat-curhat nya aku.”
Randi dan Rona pun pergi.

♥♥♥

“Apa ??? Rona setakatan  ???” Aku, Asta, dan Yieta kaget denger cerita dari Meilinda.
“Ya, kemarin dia dan Randi pergi ke lurah. Dan hari ini keluarganya Randi bakal ke rumah orang tua Rona buat ngaku kesalahan  dan nentuin hari akad nikahnya.”
“astagaaaa, jadi Rona sekarang ada dimana?” Aku bertanya ke Meilinda karena bener-bener nggak ngerti soal nikahan.
“Yaaa, di rumah Randi dong, entar waktu ngaku kesalahan baru deh Rona dikembaliin ke rumah orang tua nya untuk sementara.”

Oh my god, aku speechles banget ternyata fikiran temen aku sependek itu. Aku bahkan nggak ngabayangin kalo nikah mesti gimana, sedangkan aku aja nggak ngerti tata urutan acara pernikahan itu kayak gimana?

Hand phone Meilinda bunyi, ternyata Rona ngasih tau kalo besok malem acara mulah  terus lusa siang acara akad nikahnya. Rona juga minta kami buat ikut nganterin dia dari rumah orang tuanya, ke rumah orang tua Randi.

♥♥♥

Sekitar jam tujuh malam kami udah di rumah Rona nunggu ada jemputan dari pihak keluarga Randi.

“Kamu kok nekat bener sih, Ron ?”
“Maaf temen-temen, bukannya aku pilih kasih cuma cerita ke Meilin. Aku… aku takut banget kalo kalian bakal marah besar atas keputusan aku ini”
“Tapi kok kamu bisa mutusin buat nikah secepet ini sih ?”
“Akuuu… aku udah satu bulan, Yie”
“Udah, udah, udah. Kita nggak usah bahas ini lagi, jangan sampe orang lain tau masalah ini. Sekarang kita semua siap-siap, itu rombongan muda-mudi dari pihak Randi udah jemput.” Aku langsung memotong pembicaraan Yieta, Asta, Meilinda, dan Rona, karena nggak tega liat Rona kayak mau diadilin.

Di perjalanan, nggak ada satupun dari kami yang bicara. Suasana di dalam mobil sepi banget, entah apa yang ada di fikiran Rona saat ini yang jelas wajahnya begitu muram.
Akhirnya nyampe juga…

“Waaahhh ! Rame banget Ron, kali aja aku bisa dapet gebetan ni malem. Hihihihi” aku jadi cengengesan ngeliat banyak banget cowok ganteng di sini.
“Ih, dasar Sisca ganjen. Mau nyusulin aku nikah yaaa ???”
“aduh, aduh amit-amit cabang bayi, doanya jahat bener deh Rona”
“Hahaha… Rasain, makanya jangan ganjen Sis” Asta ikut-ikutan ngeledekin aku.
“Iya deh. Eh, eh, malem ini Rona bakal ganti kebayak sebanyak tujuh kali kan ?”
“Iyaaa, Sisca sayang.” Jawab Yieta
“waaah, pasti ribet and capek banget deh. Terus entar Rona balik ke rumah orang tuanya lagi atau langsung bisa gabung sama Randy ?”
“balik dulu Sis, entar kita ikut nganterin pulang aja.”

♥♥♥

Pagi-pagi banget udah harus bangun, tepatnya terpaksa bangun gara-gara si Asta udah bawel nelponin buat ngajak dateng ke acara akad nikah Rona pagi ini. Demi sahabat deh, walau masih ngantuk berat karena semalem pulangnya sampe jam dua.  “Hoaaamm.”

“Uuuuhh, sebel deh. Nggak ada cowok gantengnya, yang ada bapak-bapak semua nih. Ngapain sih kita dateng ? Ini kan acaranya orang tua.”
“udah deh Asta sayang berhenti ngegerutu, Sisca aja nggak bawel.”
“Aku ngantuk banget, Mei. Eh, tapi bener juga tuh kata Asta, kok yang dateng banyak bapak-bapaknya sih ? Itu juga apa tuh suara nya brisik banget, nggak tau apa aku lagi ngantuk banget  ?!”
“idiiih, temenku yang oon itu semua kan rombongan kungayan  dan itu rombongan gidor  yang ngejemput para kungayan dari pihak Rona. Ngerti nggak ?”

Aku dan Asta hanya mengangguk-angguk, tanda mengerti dari penjelasan galak nya si Meilinda.

Setelah rombongan kungayan tiba, akad nikah segera dimulai yang disusul dengan pemberian juluk  untuk pengantin pria. Untungnya orang di dalem sibuk akad nikah dan juluk, para tamu disuguhi makan siang dan juadah  yang enak banget. Hehehe… Kesempatan.

“entar pas kungayan pulang kita ikut pihak Randi manjou kahwen  ya temen-temen!” Ajak Meilinda, kami pun menyanggupinya.

♥♥♥

“Aku nggak nyangka kesibukan kita di saat Rona nikah itu uda lewat satu tahun yang lalu, dan akhirnya kita pun harus kehilangan dia untuk selamanya. Mungkin bener kata orang-orang tua, Rona pamali waktu ngambil barang hujan deres banget dan saat akan dibawa ke rumah Randy di malah nangis dan noleh ke belakang.”
“iya, Sis. Aku nggak percaya dan rasanya nggak bisa terima ini harus terjadi. Dulu di asrama kita selalu sama-sama, makan, minum, tidur, bahkan dihukum pun kita sama-sama. Tapi sekarang…” Meilinda nggak sanggup buat nerusin kata-katanya.
“Rona sahabat yang baik, bahkan di saat-saat terakhir nya pun dia masih mikirin orang-orang yang disayanginnya. Kita janji bakal jadi ibu-ibu asuh yang baik buat Rona kecil, kamu jangan khawatir ya, Ron. Tenanglah di sana, kamu akan selalu hidup di hati kami.”

Kini kami hanya bisa menangis di atas pusaran Rona, sahabat kami yang akan selalu hidup di hati kami. Meski kini dia telah meninggal dunia saat melahirkan, tapi kenangan kami tak akan pernah mati.

Rona, Sisca, Yieta, Meilinda, dan Asta adalah persahabatan yang abadi, “selamanya”.

♥♥♥

Oleh : Cya Fatih

Attention please
Ingin artikel, cerpen atau tulisan-tulisan anda dibaca oleh banyak pengunjung kami? Mari bergabunglah menjadi penulis kami seperti cya fatih. Caranya mudah hanya tinggal hubungi saya (lihat info di halaman about us) atau langsung kirimkam tulisan anda di rino_saputro@ymail.com.

Penting!!!
Tulisan anda tidak akan langsung dimuat tetapi akan melalui moderasi terlebih dahulu.

 


Pernah menuliskan salah satunya?

cerpen perjodohan terpaksa (66), cerpen rify menikah karena perjodohan (62), cerpen rify menikah dan punya anak (59), novel perjodohan pernikahan (52), cerpen rify menikah (36), cerpen rify (35), cerpen rify terbaru (34), cerpen rify menikah muda (31), cerpen pernikahan (26), cerpen pernikahan dini (25), cerita rify (22), cerpen pernikahan perjodohan terpaksa (22), cerpen menikah terpaksa (19), nikah muda karena perjodohan (18), cerpen pernikahan dini karena perjodohan (17), cerpen rify menikah frontal (17), cerita nikah muda karena perjodohan (15), cerpen pernikahan kita (14), cerpen nikah muda karena perjodohan (13), cerpen perjodohan pernikahan dini (13), cerpen nikah muda sama loe (13), cerpen nikah muda (12), cerpen pernikahan terpaksa (11), cerita pernikahan terpaksa (11), novel perjodohan dini (10), 

Leave a Reply