Teori Tentang Kekuasaan

inoputro(dot)com, teori tentang kekuasaan.

Ada keterkaitan secara konseptual antara kekuasaan, kewenangan dan kedaulatan. Ketiga konsep tersebut sama-sama berkaitan dengan kekuasaan. Secara umum kekuasaan merupakan kemampuan mempengaruhi agar pihak lain bertindak sesuai dengan pihak yang mempengaruhi. Pengaruh yang terkait dengan negara, dari atau ditujukan kepada negara, khususnya dalam pembuatan kebijakan publik, dan kekuasaan itu bisa dipaksakan secara fisik (koersif) merupakan karakteristik kekuasaan politik. Kekuasaan politik berkait dengan kehidupan bersama atau sosial atau ada dalam konteks sosial maka kekuasaan politik merupakan bagian dari kekuasaan sosial. Atau kekuasaan dalam arti khusus (species).

Sedangkan kewenangan adalah kekuasaan, tetapi merupakan kekuasaan yang memiliki legitimasi. Tidak semua kekuasaan memiliki legitimasi, baik legitimasi prosedural maupun hasil atau akibat. Kemudian, kedaulatan adalah kekuasaan tertinggi, yang menurut Jean Bodin memiliki karakteristik: tunggal, asli, abadi dan tidak dapat dibagi-bagi. Namun, menurut Grotius kedaulatan itu dapat dibagi atau dilakukan bersama-sama antara rakyat dengan pimpinannya.

Adapun sumber kekuasaan tertinggi atau kedaulatan ada dua aliran, yakni teori teokrasi dan teori hukum alam. Menurut teori teokrasi sumber kekuasaan adalah dari Tuhan. Penganut aliran atau paham ini, antara lain Agustinus dan Thomas Aquinas. Sedangkan menurut teori hukum alam sumber kekuasaan adalah berasal dari rakyat yang diserahkan kepada penguasa atau raja melalui perjanjian sosial. Pelopornya adalah Rousseau dan Thomas Hobbes.

Kemudian, tentang penjelasan mengenai pemegang kedaulatan paling tidak dikenal ada empat teori, yakni teori kedaulatan Tuhan, teori kedaulatan Negara, teori kedaulatan Rakyat, dan teori kedaulatan Hukum. Menurut teori kedaulatan Tuhan, kedaulatan ada di tangan Tuhan, yang diwakili oleh raja atau Paus. Penganut ajaran ini adalah Agustinus, Thomas Aquinas, dan Marsillius. Sedangkan menurut teori kedaulatan negara, negaralah yang berdaulat. Kedaulatan ada pada negara terutama terlihat bahwa negaralah yang menciptakan hukum, hukum ada karena adanya negara. Tiada suatu hukum pun yang berlaku jika tidak dikehendaki negara. Penganut ajaran ini, antara lain George Jellinek dan Jean Bodin.

Selanjutnya menurut teori kedaulatan rakyat, rakyatlah sebagai pemegang kedaulatan. Pendukung teori kedaulatan di antaranya Rousseau, Johannus Althusius. Menurut Rousseau kedaulatan merupakan pengejawantahan dari kehendak umum (volonte generale) dari masyarakat atau suatu bangsa yang merdeka, melalui perjanjian sosial rakyat membentuk organisasi untuk melaksanakan kepentingan bersama, kemudian menyerahkan kekuasaan untuk memerintah kepada seseorang atau beberapa orang. Sedangkan Althusius, sama dengan pendapat Rousseau bahwa pada prinsipnya manusia itu merdeka. Oleh karena itu, kekuasaan terhadap manusia hanya berlaku dengan sepengetahuan dan seizin yang dikenakan kekuasaan (manusia atau rakyat). Kedaulatan dalam negara milik rakyat dan tidak dapat dimiliki seseorang.

Kemudian, terakhir menurut teori kedaulatan hukum. Menurut ajaran ini, hukumlah yang berdaulat, bukan Tuhan, negara maupun rakyat. Penganut ajaran kedaulatan hukum, di antaranya Duguit dan Krabbe. Duguit menyatakan meskipun hukum merupakan penjelmaan kemauan negara, akan tetapi negara sendiri harus tunduk kepada hukum. Meskipun Krabbe berbeda dengan Duguit dalam memberikan penjelasan tentang kedaulatan hukum, yaitu bukan merupakan pengejawantahan dari kehendak negara, tetapi hukum tercipta dari rasa keadilan yang hidup dalam sanubari masyarakat.

Terhadap berkembangnya ke empat gagasan atau aliran kedaulatan di atas, Wirjono Prodjodikoro memberikan komentar ke empat ajaran tersebut secara kenyataan adalah benar. Namun, dalam praktik tampak banyak diselewengkan oleh penguasa yang diktator.

Indahnya dunia ketika kita dapat saling berbagi.

Artikel terkait:


Pernah menuliskan salah satunya?

teori kekuasaan (27), teori kekuasaan menurut para ahli (19), teori teokrasi (16), teori tentang kekuasaan (14), teori-teori kekuasaan negara (10), teori legitimasi kekuasaan negara menurut plato (10), teori kedaulatan menurut jellinek (9), tentang kekuasaan (8), jelaskan bahwa kekuasaan politik bagian dari kekuasaan sosial (8), negara penganut teori kedaulatan raja (7), teori kekuasaan adalah (7), teori legitimasi kekuasaan negara (7), ajaran jean bodin (6), teori legitimasi kekuasaan negara menurut para ahli (6), ajaran-ajaran teori kedaulatan rakyat menurut montesquieu (6), teori-teori kekuasaan (6), teori Agustinus (5), artikel kekuasaan menurut para ahli (5), teori kekuasaan politik (4), teori hukum dan kekuasaan (4), teori legitimasi kekuasaan (4), teori kekuasaan wewenang dan legitimasi (4), teori kedaulatan tuhan menurut agustinus (3), jelaskan tentang sumber kekuasaan tertinggi atau kedaulatan menurut teori hukum alam? (3), jelaskan tentang teori kekuasaan (3), 

Teori Tentang Kekuasaan was last modified: September 25th, 2011 by inoputro

Artikel Terkait Teori Tentang Kekuasaan

Perbandingan UUD 1945 Setelah Dan Sebelum Amandemen

Perbandingan UUD 1945 Setelah Dan Sebelum Amandemen

inoputro(dot)com, perbandingan UUD 1945 setelah dan sebelum amandemen. Konstitusi

Aliran-Aliran Dalam Ilmu Negara menurut Plato

Aliran-Aliran Dalam Ilmu Negara menurut Plato

inoputro(dot)com, Aliran-Aliran Dalam Ilmu Negara menurut Plato. Plato telah

Partai Politik

Partai Politik

inoputro(dot)com, partai politik. Partai politik pertama-tama lahir di negara-negara

Telaah Cakupan Kelompok Mata Pelajaran PKn dan Kepribadian Part. 1

Telaah Cakupan Kelompok Mata Pelajaran PKn dan Kepribadian P

Telaah cakupan kelompok mata PKn dan kepribadian SMP/SMA yang

Add Your Comment